[3/?] We Are Meant To Be

[3/?] We Are Meant To Be

 

*****

 

Tiffany’s POV

 

Aku sangat menginginkan darah manusia bernama Kim Taeyeon itu. Aku hampir saja mendapatkannya kalau Yoong dan Hyoyeon tidak datang. Pikiranku tidak boleh terbaca oleh Yoong. Mereka pasti akan langsung menjauhkanku dari Kim Taeyeon itu.

 

“Tiffany?”

 

Aku langsung membalikan badanku saat mendengar suaranya.

 

“Taeyeon? Ada apa?”

 

Ia sedikit tercengang melihatku, karena aku memakai pakaian tidur yang sedikit tipis. Kata Jessica, dulu pakaian di kamar ini adalah milikku.

 

“M-Maaf, aku seharusnya mengetuk dulu.”

 

Wajahnya berubah merah.

 

“Tidak apa. Ngomong-ngomong, apa yang kau butuhkan?”aku berjalan mendekatinya.

 

Lucu juga wajahnya saat gugup. Tak ada salahya aku bermain-main sedikit. Aku mulai mengalungkan tanganku di lehernya.

 

“T-Tiff, apa yang-“

 

Karena ia lebih tinggi dariku, aku berjinjit untuk mengecup pipinya lalu memeluknya. Membenamkan wajahku di lehernya.

 

Ia wangi sekali.

 

Aku membuka mulutku sedikit dan mengeluarkan taringku. Aku rasa ini kesempatan bagus.

 

Tapi, tiba-tiba aku merasakan tangannya melingkar di pinggangku dan ia menarik wajahku agar menatapnya. Tatapannya sangat serius, apa niatku terbaca olehnya?

 

Kami saling menatap sampai akhirnya ia menempelkan bibirnya di bibirku. Aku tak memberi respon, sampai akhirnya aku tergoda untuk membalas lumatan bibirnya. Entahlah, tapi aku merasa aku harus melakukannya. Maksudku, membalas ciumannya.

 

Saat aku sudah larut dalam permainan bibirnya, ia melepasnya dan menatapku sebentar.

 

I miss you…”ujarnya lirih.

 

Tatapannya menghipnotisku. Tapi, aku tak bisa ingat. Aku sudah dibutakan oleh aroma darahnya yang membangkitkan jiwa vampire-ku. Aku bukan setengah vampire seperti Yuri. Aku juga bukan seperti teman-temanku yang lainnya, yang bisa membedakan musuh atau bukan. Bagiku semua manusia adalah makananku. Tapi, sejak aku merasakan bibirnya tadi…

 

Tidak. Tidak boleh seperti ini. Aku harus mendapatkan Kim Taeyeon. Aku harus merasakan darahnya!

 

“Kau kenapa?”

 

“Hm?”aku tersadar dari pikiranku.

 

“Kau tampak seperti berpikir. Apa yang kau pikirkan?”

 

“Benarkah? Aku tidak memikirkan apapun”ujarku.

 

“Aku ingin bertanya padamu.”ia mulai menatapku dengan serius, lagi.

 

“Tanyakan saja..”ujarku seraya mengelus pipinya.

 

“Apa yang kau rasakan…saat aku menciummu?”

 

Aku terdiam. Aku bahkan tidak tahu apa yang kurasakan. Aku merasa…aneh. Rasa yang tak dapat aku gambarkan sebelumnya.

 

“Aku…entahlah, Taeyeon. Aku tidak-“

 

Ia memotong ucapanku dengan menempelkan bibir kami lagi.

 

“Kau tidak perlu menjawab sekarang. Aku akan menunggu…”ia tersenyum lalu meninggalkanku di kamar ini.

 

Aku benar-benar bingung sekarang. Aku merasakan aku akan kehilangan akalku. Tapi tidak. Di saat yang bersamaan aku merasakan haus darah yang amat sangat, tapi aku tidak boleh meminum darahnya.

 

“Tiffany!”

 

Mendengar suara Sooyoung, aku segera melihat ke jendela.

 

“Turunlah! Yang lain sedang bermain! Kau ikut?”ujarnya.

 

“Baiklah! Sebentar!”ujarku padanya.

 

Aku mengganti bajuku dan menuju ke rumah bagian bawah untuk bergabung bersama yang lain.

 

Mereka berada di halaman belakang. Memanah.

 

Aku terus memperhatikan Taeyeon. Ia cukup pandai dalam memanah.

 

“Kim Taeyeon”panggilku.

 

Ia langsung menoleh tanpa kupanggil dua kali,”ya?”

 

Aku menggulung lengan bajuku,”lawan aku.”

 

Semua menatapku dengan tatapan apa-kau-bercanda.

 

Aku tidak memperdulikan mereka, melainkan langsung mengambil busur dan anak panah.

 

“Jangan menyesal, Tiffany Hwang.”ujar Taeyeon aku hanya menanggapinya dengan tersenyum kecil.

 

—–

 

“Tidak menyangka kau sehebat itu.”

 

“Aku sudah katakana. Jangan menyesal.”ujarnya seraya tertawa kecil.

 

“Apa dulu selalu seperti ini?”

 

Well…dulu kau sama sekali tidak bisa memanah.”ia terkekeh.

 

“Benarkah? Perubahan bagus bukan?”aku bertanya dengan penuh semangat. Ia hanya mengangguk lalu tersenyum. Kami sama-sama memalingkan pandangan kami untuk melihat halaman rumah Taeyeon yang cukup luas. Dan teman-teman yang lainnya sedang tertawa seraya mengejar satu sama lain. Aku tidak tahu apa yang sedang mereka lakukan.

 

Taeyeon menghela nafasnya,”yeah..”

 

Ia tersenyum, tapi aku melihat kesedihan di balik senyumnya itu. Apa dia tidak menyukai wujudku yang sekarang? Kenapa aku seperti merasa khawatir? Di kepalaku penuh dengan pikiran-pikiran aneh, bagaimana kalau sebenarnya ia tidak bisa menerimaku? Aku benar-benar bingung.

 

“Tiffany..”

 

Aku menoleh ke arahnya. Ia menarikku ke pelukannya.

 

“Apa yang kau rasakan kalau aku melakukan ini padamu?”tanyanya.

 

Aku menelan ludahku. Aroma darahnya benar-benar segar. Tapi, aku tidak bisa bergerak. Aku merasa sangat nyaman di posisi ini.

 

“Nyaman..”gumamku.

 

Ia memelukku semakin erat. Aku menyukainya. Hanya saja, aroma darahnya benar-benar menggugah seleraku. Aku sangat ingin mencicipinya, sedikit saja.

 

“Hey, kalian ini benar-benar..”ujar Yuri saat melewati kami. Taeyeon segera melepas pelukan kami. Aku melihat ke arah teman-temanku. Sepertinya Yul memberitahukan apa yang terjadi. Tampak semuanya tertawa seraya menatapku. Awas kau Kwon Yuri!

 

“Taeyeon-ah, aku mau masuk.”ujarku. seperti yang kuduga, ia mengikutiku ke dalam.

 

Inilah saatnya.

 

Aku memeluk Taeyeon dan menenggelamkan wajahku di lehernya.

 

“Whoa..”ujarnya karena terkejut akibat gerakanku yang tiba-tiba. Aku bersiap untuk menggigitnya.

 

BRAK!

 

Sial. Tubuhku terpental ke dinding rumahnya.

 

“Tch, ternyata Yuri benar..”ujar Taeyeon. Sambil mencengkram erat tongkat sihirnya dan berjalan mendekatiku.

 

Ia mencondongkan tubuhnya ke arahku. Wajah kami sangat dekat saat ia mengangkat daguku.

 

New born..”ujarnya seraya tersenyum.

 

Ia menempelkan ujung tongkatnya ke leherku,”aku rasa kau butuh sedikit pelajaran, Ms.Hwang…”bisiknya, tepat di telingaku.

 

TBC

 

SORRY FOR SHORT UPDATE! HEHE

 

STAY AWOSONE!!!

 

-kaz

58 thoughts on “[3/?] We Are Meant To Be

  1. kok taeng bs tau klo fany mau ngambil darahnya tdi? tp fany dr awal stiap mau ngambil darahnya taeng slalu aja ada yg ganggu. untung gak jadi diambil. keren smuanya! lanjut thor!

  2. kok taeng bs tau klo fany mau ngambil darahnya tdi? tp fany dr awal stiap mau ngambil darahnya taeng slalu aja ada yg ganggu. untung gak jadi diambil. taeng mau ngapain yah kira2? keren smuanya! lanjut thor!

  3. Lucu tiap kali fany mau gigit tae gak jd terus hahaha….bau darahnya si abang ngegoda bgt ya mpok? Hahaha…gw jd pnasaran nih thor kira2 tae mau ngasih pelajaran apa neh sm miss hwang? Lanjut deh thor…jgn lama2 ^^

  4. sepertinya yuri memberitahu taeyeon kalo fany belum menguasai dirnya
    kira2 pelajaran apa yg akan diberikan oleh taeyeon?lanjut lagi thor

  5. Mungkin tdi yuri jalan itu, beri kode ke tae / udh tau dr sblmnya..?
    Pndk tpi bwt gua ke bwa suasana + penasaran…;-)

  6. wahhh, fany mau rasain darahnya tae. ckckc tega bener… -_-
    hmm, tapi untung kagak jadi, karena tae tau, hahah..

  7. Taeny moment kyaaa *-*
    Keren thor ceritanya.. lain kali banyakin taeny moment nya yee hehe ditunggu next chapnya

  8. Puas banget thor sama chapter kali ini full taeny moment😀
    Waduh untung taeyeon cepat sadar hampir deh digigit sama vampir cantik

  9. haha…tae taw mksd ppany…jd gagal deh cicipi darah tae…kok ppany ga blg aj c..mgkn klo blg d ksih dkit ma tae…hehe…lnjut thor..

  10. hahaha gagal suda rencana.y si ppany ckck
    spesial taeny yeeee hahaha gw tunggu yg spesial yulsic.y yeeee

  11. hah coba tiffany bukan vampire,, pasti gak bakal ada niatan buat ngisap darah taeyeon.. taeng udah tau untungnya, tapi bisa cepet banget ya sadaarnya, syukurlah
    tiffany mao dikasih pelajaran apaan tuh sama taeyeon?

  12. Oh gosh kasian sekali taeng😦 tapi jntung dia bisa terhindar dr gigitan fany. Andai fany normal -.- pasti veritanya berlanjut mesra. Ahahaha yadong aja

  13. Annyeong……

    Heyyyuu ,special TaeNy ….kkee
    Daan,tetnyta Fany mnginginkan Drah segar kim taeyeon … hhuft
    Untung tae tau .. dan gagal sudah …
    Bner” bkin next chap nyaah …
    SEMANGAAAAAAAT

  14. woaahhh… fany mau ngambip darah tae oppa? untung aja tae tau. kira2 pelajarannya apa ya….

    lanjutkan thor🙂

  15. id baru ye thor sblum na itemluphjenong eeaa~
    tae mo ngpain paneh weh.??penasaran guee..
    ga da yulsic nyempil yee.. moga next ada hehee

  16. fany g sabaran banget..
    #maksud lho
    untung taeng dah siaga klo tida bisa brabe..
    moga taeng ga ngapa-ngapa’n fany..
    di tunggu kelanjutan nya

  17. Taeyeon udah tau maksud fany yg mau minum darahnya??woahh, taeng peka juga ternyata wkwk. lanjut lanjut, btw chap ini pendek banget thor semoga chap selanjutnya lebih panjang

  18. wih tae udh pnya telepati jd tau kalo pany mu ngsep drahnya .. ah tp gmana ma perasaan pany si ? trus tae bkal ngapain pany ya ? mu d apesin (?) gt ????
    maldo andwae😦
    *scra lw lgsung d apesin mah critanya end keles*😀

  19. wow vampir yang cantik, kenapa tae tau kalo fany mw gigit.
    gigit adj, gue rela digigit kalo vampirnya fany,

  20. hehe gua seneng nih kalo Tiffany karakter nya kaya gini xD . berdarah dingiin. tapi nyari yulsic moment kmana yak(?) nghehehe next chap thor daebak!
    STAY AWOSONE :3

  21. annyeong..
    aku reader baru
    salam kenal,,
    cerita nya seru,,
    menarikk,,tapi knp sll taeng yang menderita ya?
    poor taeng..maaf baru koment di part tiga ya,,,
    mianheyo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s